No Widgets found in the Sidebar
Tersangka Dalam Pembunuhan Mahasiswa Idaho Berencana Untuk Mengesampingkan Sidang Ekstradisi

Tersangka Dalam Pembunuhan Mahasiswa Idaho Berencana Untuk Mengesampingkan Sidang Ekstradisi – Tersangka dalam pembunuhan empat mahasiswa Universitas Idaho berencana untuk mengabaikan sidangnya minggu ini, kata pengacara tersebut,hal itu dilakukan untuk mempercepat kepulangannya ke Negara Bagian Permata slot.

Bryan Christopher Kohberger sedikit terkejut, Jason LaBar, kepala pembela umum rajacuan untuk Monroe County, Pennsylvania, mengatakan kepada CNN Sabtu, sehari setelah penangkapan pria berusia 28 tahun itu di negara bagian asalnya atas tuduhan terkait dengan pembunuhan itu.

IMG_256

Kaylee Goncalves, 21; Madison Mogen, 21; Xana Kernodle, 20; dan Ethan Chapin, 20. Dia juga menghadapi tuduhan perampokan kejahatan, menurut Latah County, Idaho, Jaksa Penuntut Bill Thompson.

Kesedihan Mendalam Keluarga Korban Pembunuhan Mahasiswa Idaho

LaBar merilis pernyataan atas nama keluarga Kohberger liga ciputra 77 pada hari Minggu, mengatakan tidak ada kata-kata yang dapat mengungkapkan kesedihan yang kami rasakan secara memadai. 

Ini adalah pertama kalinya keluarga tersebut mengeluarkan pernyataan publik sejak penangkapan Kohberger pada hari Jumat. “Pertama kami sangat peduli pada empat keluarga yang telah kehilangan anak-anak mereka yang berharga. 

Tidak ada kata-kata yang cukup untuk mengungkapkan kesedihan yang kami rasakan, dan kami berdoa setiap hari untuk mereka,” pernyataan dari keluarga. “Kami akan terus membiarkan proses hukum berjalan dan sebagai keluarga kami akan mencintai dan mendukung putra dan saudara laki-laki kami. 

Kami telah sepenuhnya bekerja sama dengan lembaga penegak hukum dalam upaya untuk mencari kebenaran dan mempromosikan praduga tidak bersalah daripada menghakimi fakta yang tidak diketahui dan membuat asumsi yang salah.”

LaBar tak membahas kasus pembunuhan dengan tersangka ketika mereka berbicara sekitar satu jam Jumat malam, kata pengacara, ditambahkan bahwa dia tidak memiliki kemungkinan dokumen penyebab yang terkait dengan itu dan hanya mewakili Kohberger dalam masalah ekstradisinya, yang mana pengacaranya disebut formalitas.

“Ini masalah prosedural, dan yang benar-benar harus dibuktikan oleh Persemakmuran di sini adalah dia mirip atau orang yang dikeluarkan surat perintah penangkapan bahwa dia berada di area tersebut pada saat kejahatan terjadi,” kata LaBar.

Kapan Sebenarnya Kejadian Pembunuhan Itu?

Penangkapan tersangka seorang mahasiswa PhD di Departemen Peradilan Pidana dan Kriminologi Washington State University, sekolah tersebut mengkonfirmasi terjadi hampir tujuh minggu setelah para korban ditemukan tewas ditikam di sebuah rumah di luar kampus pada 13 November.

Sejak itu, para penyelidik katakanlah mereka telah melakukan lebih dari 300 wawancara dan menjelajahi sekitar 20.000 tip. Tetapi pihak berwenang belum secara terbuka mengkonfirmasi motif tersangka, atau bahkan jika dia mengenal para korban, yang kematiannya mengguncang komunitas perguruan tinggi dan kota Moskow di sekitarnya. 

Senjata pembunuh juga belum ditemukan, kata Kepala Polisi Moskow James Fry, Jumat. Dalam minggu-minggu sejak pembunuhan, beberapa anggota komunitas menjadi frustrasi karena para penyelidik belum memberikan narasi menyeluruh tentang bagaimana malam itu terjadi. 

Pihak berwenang telah merilis perincian terbatas, termasuk aktivitas para korban menjelang serangan dan orang-orang yang mereka kesampingkan sebagai tersangka. Fry mengatakan kepada wartawan hari Jumat bahwa undang-undang negara bagian membatasi informasi apa yang dapat dirilis otoritas sebelum Kohberger tampil pertama kali di pengadilan Idaho. 

Kemungkinan penyebab affidavit yang merinci dasar faktual dari tuduhan Kohberger disegel sampai tersangka secara fisik berada di Kabupaten Latah dan telah diberikan surat perintah penangkapan Idaho, kata Thompson.

Related Post